guru privat sd smp sma ke rumah di jakarta

GURU PRIVAT SD – GURU PRIVAT SMP – GURU PRIVAT SMA DATANG KE RUMAH WILAYAH JAKARTA DSK

Guru Privat banyak dicari dan dibutuhkan oleh orangtua untuk membantu membimbing putra / putri nya saat ini, guru privat yang sering dicari seperti guru privat matematika, guru privat fisika, guru privat kimia dan guru privat bahasa inggris, guru privat eksata memang sangat dibuthkan karena pelajarannya yang sulit untuk dipahami oleh sebagaian besar siswa.

 Namun adapula orang tua yang membutuhkan guru privat untuk semua pelajaran tidak hanya materi eksakta biasanya untuk les privat jenjang sekolah dasar (SD), untuk jenjang sekolah menengah pertama (SMP) orangtua membutukan guru les privat matematika, IPA yang terdiri dari fisika dan kimia dan guru les privat bahasa inggris.

 Zigma privat sebagai lembaga penyedia guru privat yang terpercaya menyediakan guru privat SD, guru privat SMP dan guru Privat SMA, namun juga  menyediakan guru privat untuk jenjang mahasiswa dan  umum, bisanya les privat mahasiswa meliputi materi matematika dasar, akuntansi , bahasa inggris dan mandarin. untuk umum les privat matematika dasar (TPA) untuk kenaikan jabatan, tes PNS, tes Masuk kerja, les privat akuntansi untuk karyawan, les privat bahasa inggris juga mandarin.

 Mengapa harus guru privat yang datang ke rumah ?

guru privat datang ke rumah anda lebih efisien, karena putra/i tidak perlu ke luar rumah sehingga aman, efektif karena dengan 1 guru satu siswa ( one to one) siswa lebih fokus, terbuka terhadap masalah yang dihadapi dan terpantau dengan seksama.

 Zigma privat menyediakan guru les yang profesional yang menguasai materi dan sesuai dengan background study nya dari ptn di jakarta seperti UNJ, UI, IKIP dll, orangtua dapat memilih guru yang disukai apakah wanita/pria. wilayah jangkauan guru-guru kami meliputi jakarta barat, jakarta selatan, jakarta timur, jakarta pusat, jakarta utara, depok, dan bekasi.

 Berikut di bawah ini adalah list daftar nama-nama serta jumlah kelurahan yang dipimpin lurah, kecamatan yang dipimpin camat dan kotamadya / kodya yang dipimpin oleh walikota yang ada di lingkungan ruang lingkup wilayah Propinsi/Provinsi DKI Jakarta Indonesia.

No. Kelurahan – Kecamatan – Kodya/Kotamadya

1. Gambir – Gambir – Jakarta Pusat

2. Kebon Kelapa – Gambir – Jakarta Pusat

3. Petojo Utara – Gambir – Jakarta Pusat

4. Duri Pulo – Gambir – Jakarta Pusat

5. Cideng – Gambir – Jakarta Pusat

6. Petojo Selatan – Gambir – Jakarta Pusat

7. Bendungan Hilir – Tanah Abang – Jakarta Pusat

8. Karet Tengsin – Tanah Abang – Jakarta Pusat

9. Kebon Melati – Tanah Abang – Jakarta Pusat

10. Kebon Kacang – Tanah Abang – Jakarta Pusat

11. Kampung Bali – Tanah Abang – Jakarta Pusat

12. Petamburan – Tanah Abang – Jakarta Pusat

13. Gelora – Tanah Abang – Jakarta Pusat

14. Menteng – Menteng – Jakarta Pusat

15. Pegangsaan – Menteng – Jakarta Pusat

16. Cikini – Menteng – Jakarta Pusat

17. Kebon Sirih – Menteng – Jakarta Pusat

18. Gondangdia – Menteng – Jakarta Pusat

19. Senen – Senen – Jakarta Pusat

20. Kwitang – Senen – Jakarta Pusat

21. Kenari – Senen – Jakarta Pusat

22. Paseban – Senen – Jakarta Pusat

23. Kramat – Senen – Jakarta Pusat

24. Bungur – Senen – Jakarta Pusat

25. Cempaka Putih Timur – Cempaka Putih – Jakarta Pusat

26. Cempaka Putih Barat – Cempaka Putih – Jakarta Pusat

27. Galur – Johar Baru – Jakarta Pusat

28. Tanah Tinggi – Johar Baru – Jakarta Pusat

29. Kampung Rawa – Johar Baru – Jakarta Pusat

30. Johar Baru – Johar Baru – Jakarta Pusat

31. Rawasari – Cempaka Putih – Jakarta Pusat

32. Gunung Sahari Selatan – Kemayoran – Jakarta Pusat

33. Kemayoran – Kemayoran – Jakarta Pusat

34. Kebon Kosong – Kemayoran – Jakarta Pusat

35. Cempaka Baru – Kemayoran – Jakarta Pusat

36. Harapan Mulya – Kemayoran – Jakarta Pusat

37. Sumur Batu – Kemayoran – Jakarta Pusat

38. Serdang – Kemayoran – Jakarta Pusat

39. Utan Panjang – Kemayoran – Jakarta Pusat

40. Pasar Baru – Sawah Besar – Jakarta Pusat

41. Gunung Sahari Utara – Sawah Besar – Jakarta Pusat

42. Mangga Dua Selatan – Sawah Besar – Jakarta Pusat

43. Karang Anyar – Sawah Besar – Jakarta Pusat

44. Kartini – Sawah Besar – Jakarta Pusat

45. Pinangsia – Tamansari – Jakarta Barat

46. Glodok – Tamansari – Jakarta Barat

47. Keagungan – Tamansari – Jakarta Barat

48. Krukut – Tamansari – Jakarta Barat

49. Tamansari – Tamansari – Jakarta Barat

50. Maphar – Tamansari – Jakarta Barat

51. Tangki – Tamansari – Jakarta Barat

52. Mangga Besar – Tamansari – Jakarta Barat

53. Tanah Sareal – Tambora – Jakarta Barat

54. Tambora – Tambora – Jakarta Barat

55. Roa Malaka – Tambora – Jakarta Barat

56. Pekojan – Tambora – Jakarta Barat

57. Jembatan Lima – Tambora – Jakarta Barat

58. Krendang – Tambora – Jakarta Barat

59. Duri Selatan – Tambora – Jakarta Barat

60. Duri Utara – Tambora – Jakarta Barat

61. Kalianyar – Tambora – Jakarta Barat

62. Jembatan Besi – Tambora – Jakarta Barat

63. Angke – Tambora – Jakarta Barat

64. Slipi – Palmerah – Jakarta Barat

65. Kota Bambu Selatan – Palmerah – Jakarta Barat

66. Kota Bambu Utara – Palmerah – Jakarta Barat

67. Jati Pulo – Palmerah – Jakarta Barat

68. Tomang – Grogol Petamburan – Jakarta Barat

69. Grogol – Grogol Petamburan – Jakarta Barat

70. Jelambar – Grogol Petamburan – Jakarta Barat

71. Jelambar Baru – Grogol Petamburan – Jakarta Barat

72. Wijaya Kusuma – Grogol Petamburan – Jakarta Barat

73. Tanjung Duren – Grogol Petamburan – Jakarta Barat

74. Tanjung Duren Utara – Grogol Petamburan – Jakarta Barat

75. Kemanggisan – Palmerah – Jakarta Barat

76. Palmerah – Palmerah – Jakarta Barat

77. Duri Kepa – Kebon Jeruk – Jakarta Barat

78. Kedoya Selatan – Kebon Jeruk – Jakarta Barat

79. Kedoya Utara – Kebon Jeruk – Jakarta Barat

80. Kebon Jeruk – Kebon Jeruk – Jakarta Barat

81. Sukabumi Utara – Kebon Jeruk – Jakarta Barat

82. Kelapa Dua – Kebon Jeruk – Jakarta Barat

83. Sukabumi Selatan – Kebon Jeruk – Jakarta Barat

84. Kembangan Barat – Kembangan – Jakarta Barat

85. Kembangan Timur – Kembangan – Jakarta Barat

86. Meruya Utara – Kembangan – Jakarta Barat

87. Serengseng – Kembangan – Jakarta Barat

88. Joglo – Kembangan – Jakarta Barat

89. Meruya Selatan – Kembangan – Jakarta Barat

90. Kedaung Kaliangke – Cengkareng – Jakarta Barat

91. Kapuk – Cengkareng – Jakarta Barat

92. Cengkareng Barat – Cengkareng – Jakarta Barat

93. Cengkareng Timur – Cengkareng – Jakarta Barat

94. Rawa Buaya – Cengkareng – Jakarta Barat

95. Duri Kosambi – Cengkareng – Jakarta Barat

96. Kamal – Kalideres – Jakarta Barat

97. Tegal Alur – Kalideres – Jakarta Barat

98. Pegadungan – Kalideres – Jakarta Barat

99. Kalideres – Kalideres – Jakarta Barat

100. Semanan – Kalideres – Jakarta Barat

101. Selong – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

102. Gunung – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

103. Kramat Pela – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

104. Gandaria Utara – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

105. Cipete Utara – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

106. Melawai – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

107. Pulo – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

108. Petogogan – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

109. Rawa Barat – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

110. Senayan – Kebayoran Baru – Jakarta Selatan

111. Grogol Utara – Kebayoran Lama – Jakarta Selatan

112. Grogol Selatan – Kebayoran Lama – Jakarta Selatan

113. Cipulir – Kebayoran Lama – Jakarta Selatan

114. Kebayoran Lama Selatan – Kebayoran Lama – Jakarta Selatan

115. Kebayoran Lama Utara – Kebayoran Lama – Jakarta Selatan

116. Ulujami – Pesanggrahan – Jakarta Selatan

117. Petukangan Utara – Pesanggrahan – Jakarta Selatan

118. Petukangan Selatan – Pesanggrahan – Jakarta Selatan

119. Pondok Pinang – Kebayoran Lama – Jakarta Selatan

120. Pesanggrahan – Pesanggrahan – Jakarta Selatan

121. Bintaro – Pesanggrahan – Jakarta Selatan

122. Cipete Selatan – Cilandak – Jakarta Selatan

123. Gandaria Selatan – Cilandak – Jakarta Selatan

124. Cilandak Barat – Cilandak – Jakarta Selatan

125. Lebak Bulus – Cilandak – Jakarta Selatan

126. Pondok Labu – Cilandak – Jakarta Selatan

127. Pejaten Barat – Pasar Minggu – Jakarta Selatan

128. Pejaten Timur – Pasar Minggu – Jakarta Selatan

129. Kebagusan – Pasar Minggu – Jakarta Selatan

130. Pasar Minggu – Pasar Minggu – Jakarta Selatan

131. Tanjung Barat – Jagakarsa – Jakarta Selatan

132. Jati Padang – Pasar Minggu – Jakarta Selatan

133. Ragunan – Pasar Minggu – Jakarta Selatan

134. Cilandak Timur – Pasar Minggu – Jakarta Selatan

135. Lenteng Agung – Jagakarsa – Jakarta Selatan

136. Jagakarsa – Jagakarsa – Jakarta Selatan

137. Ciganjur – Jagakarsa – Jakarta Selatan

138. Cipedak – Jagakarsa – Jakarta Selatan

139. Srengseng Sawah – Jagakarsa – Jakarta Selatan

140. Kuningan Barat – Mampang Prapatan – Jakarta Selatan

141. Pela Mampang – Mampang Prapatan – Jakarta Selatan

142. Bangka – Mampang Prapatan – Jakarta Selatan

143. Kalibata – Pancoran – Jakarta Selatan

144. Rawajati – Pancoran – Jakarta Selatan

145. Duren Tiga – Pancoran – Jakarta Selatan

146. Cikoko – Pancoran – Jakarta Selatan

147. Pengadegan – Pancoran – Jakarta Selatan

148. Pancoran – Mampang Prapatan – Jakarta Selatan

149. Mampang Prapatan – Mampang Prapatan – Jakarta Selatan

150. Tegal Parang – Mampang Prapatan – Jakarta Selatan

151. Tebet Barat – Tebet – Jakarta Selatan

152. Tebet Timur – Tebet – Jakarta Selatan

153. Kebon Baru – Tebet – Jakarta Selatan

154. Bukit Duri – Tebet – Jakarta Selatan

155. Manggarai – Tebet – Jakarta Selatan

156. Manggarai Selatan – Tebet – Jakarta Selatan

157. Menteng Dalam – Tebet – Jakarta Selatan

158. Setiabudi – Setiabudi – Jakarta Selatan

159. Karet – Setiabudi – Jakarta Selatan

160. Karet Semanggi – Setiabudi – Jakarta Selatan

161. Karet Kuningan – Setiabudi – Jakarta Selatan

162. Kuningan Timur – Setiabudi – Jakarta Selatan

163. Menteng Atas – Setiabudi – Jakarta Selatan

164. Pasar Manggis – Setiabudi – Jakarta Selatan

165. Guntur – Setiabudi – Jakarta Selatan

166. Pisangan Baru – Matraman – Jakarta Timur

167. Utan Kayu Selatan – Matraman – Jakarta Timur

168. Utan Kayu Utara – Matraman – Jakarta Timur

169. Kayu Manis – Matraman – Jakarta Timur

170. Pal Meriam – Matraman – Jakarta Timur

171. Kebon Manggis – Matraman – Jakarta Timur

172. Kayu Putih – Pulo Gadung – Jakarta Timur

173. Jati – Pulo Gadung – Jakarta Timur

174. Rawamangun – Pulo Gadung – Jakarta Timur

175. Pisangan Timur – Pulo Gadung – Jakarta Timur

176. Cipinang – Pulo Gadung – Jakarta Timur

177. Jatinegara Kaum – Pulo Gadung – Jakarta Timur

178. Pulo Gadung – Pulo Gadung – Jakarta Timur

179. Bali Mester – Jatinegara – Jakarta Timur

180. Kampung Melayu – Jatinegara – Jakarta Timur

181. Bidara Cina – Jatinegara – Jakarta Timur

182. Cipinang Cempedak – Jatinegara – Jakarta Timur

183. Rawa Bunga – Jatinegara – Jakarta Timur

184. Cipinang Besar Selatan – Jatinegara – Jakarta Timur

185. Cipinang Besar Utara – Jatinegara – Jakarta Timur

186. Cipinang Muara – Jatinegara – Jakarta Timur

187. Pondok Bambu – Duren Sawit – Jakarta Timur

188. Duren Sawit – Duren Sawit – Jakarta Timur

189. Pondok Kelapa – Duren Sawit – Jakarta Timur

190. Malaka Jaya – Duren Sawit – Jakarta Timur

191. Malaka Sari – Duren Sawit – Jakarta Timur

192. Pondok Kopi – Duren Sawit – Jakarta Timur

193. Klender – Duren Sawit – Jakarta Timur

194. Kramat Jati – Kramatjati – Jakarta Timur

195. Batu Ampar – Kramatjati – Jakarta Timur

196. Bale Kambang – Kramatjati – Jakarta Timur

197. Kampung Tengah – Kramatjati – Jakarta Timur

198. Dukuh – Kramatjati – Jakarta Timur

199. Pinang Ranti – Makasar – Jakarta Timur

200. Makasar – Makasar – Jakarta Timur

201. Halim Perdanakusumah – Makasar – Jakarta Timur

202. Cipinang Melayu – Makasar – Jakarta Timur

203. Cawang – Kramatjati – Jakarta Timur

204. Cililitan – Kramatjati – Jakarta Timur

205. Kebon Pala – Makasar – Jakarta Timur

206. Pekayon – Pasar Rebo – Jakarta Timur

207. Cibubur – Ciracas – Jakarta Timur

208. Kelapa Dua Wetan – Ciracas – Jakarta Timur

209. Ciracas – Ciracas – Jakarta Timur

210. Susukan – Ciracas – Jakarta Timur

211. Gedong – Pasar Rebo – Jakarta Timur

212. Cijantung – Pasar Rebo – Jakarta Timur

213. Baru – Pasar Rebo – Jakarta Timur

214. Kalisari – Pasar Rebo – Jakarta Timur

215. Lubang Buaya – Cipayung – Jakarta Timur

216. Ceger – Cipayung – Jakarta Timur

217. Rambutan – Ciracas – Jakarta Timur

218. Cipayung – Cipayung – Jakarta Timur

219. Munjul – Cipayung – Jakarta Timur

220. Pondok Rangon – Cipayung – Jakarta Timur

221. Cilangkap – Cipayung – Jakarta Timur

222. Setu – Cipayung – Jakarta Timur

223. Bambu Apus – Cipayung – Jakarta Timur

224. Cakung Barat – Cakung – Jakarta Timur

225. Cakung Timur – Cakung – Jakarta Timur

226. Rawa Terate – Cakung – Jakarta Timur

227. Jatinegara – Cakung – Jakarta Timur

228. Penggilingan – Cakung – Jakarta Timur

229. Pulo Gebang – Cakung – Jakarta Timur

230. Ujung Menteng – Cakung – Jakarta Timur

231. Kalibaru – Cilincing – Jakarta Utara

232. Cilincing – Cilincing – Jakarta Utara

233. Semper Barat – Cilincing – Jakarta Utara

234. Semper Timur – Cilincing – Jakarta Utara

235. Rorotan – Cilincing – Jakarta Utara

236. Sukapura – Cilincing – Jakarta Utara

237. Marunda – Cilincing – Jakarta Utara

238. Koja Utara – Koja – Jakarta Utara

239. Koja Selatan – Koja – Jakarta Utara

240. Rawa Badak – Koja – Jakarta Utara

241. Kelapa Gading Barat – Kelapa Gading – Jakarta Utara

242. Kelapa Gading Timur – Kelapa Gading – Jakarta Utara

243. Pegangsaan Dua – Kelapa Gading – Jakarta Utara

244. Tugu Selatan – Koja – Jakarta Utara

245. Tugu Utara – Koja – Jakarta Utara

246. Lagoa – Koja – Jakarta Utara

247. Tanjung Priok – Tanjung Priok – Jakarta Utara

248. Kebon Bawang – Tanjung Priok – Jakarta Utara

249. Sungai Bambu – Tanjung Priok – Jakarta Utara

250. Papanggo – Tanjung Priok – Jakarta Utara

251. Warakas – Tanjung Priok – Jakarta Utara

252. Sunter Agung – Tanjung Priok – Jakarta Utara

253. Sunter Jaya – Tanjung Priok – Jakarta Utara

254. Pademangan Timur – Pademangan – Jakarta Utara

255. Pademangan Barat – Pademangan – Jakarta Utara

256. Ancol – Pademangan – Jakarta Utara

257. Penjaringan – Penjaringan – Jakarta Utara

258. Pejagalan – Penjaringan – Jakarta Utara

259. Pluit – Penjaringan – Jakarta Utara

260. Kapuk Muara – Penjaringan – Jakarta Utara

261. Kamal Muara – Penjaringan – Jakarta Utara

262. Pulau Untung Jawa – Kepulauan Seribu – Jakarta Utara

263. Pulau Tidung – Kepulauan Seribu – Jakarta Utara

264. Pulau Panggang – Kepulauan Seribu – Jakarta Utara

265. Pulau Kelapa – Kepulauan Seribu – Jakarta Utara

 

Iklan

Guru Les Bahasa Inggris – Guru les privat ke rumah jakarta

CARA BELAJAR BAHASA INGGRIS

les privat bahasa inggris ke rumah dengan guru les privat inggris ke rumah di jakarta
Bahasa Inggris merupakan bahasa yang sudah menjadi bahasa internasional dan juga bahasa yang sebenarnya patut di pelajari di berbagai negara.


Namun banyak orang yang masih kesulitan dengan menggunakan bahasa Inggris ini dalam kehidupan sehari-hari dan juga dalam berkomunikasi dengan para orang asing.


Akan tetapi belajar bahasa Inggris dapat dengan mudah di pelajari yaitu dengan cara:

  • Mendengarkan Lagu Berbahasa Inggris


Dengan mendengarkan lagu berbahasa inggris maka anda akan terbiasa dengan kata-kata yang menggunakan bahasa inggris maka akan ikut menyanyi bahasa inggris.

  • Bermain Game Berbahasa Inggris


Game yang berbasis Inggris mungkin dapat membantu anda dalam mempelajari bahasa Inggris. Dengan game yang memiliki bahasa Inggris maka anda akan dipaksa untuk membaca petunjuk dalam penyelesaian sebuah misi tertentu.

  • Dialog Bahasa Inggris


Conversation yang baik maka akan membuat anda sangat mahir dalam menggunakan bahasa Inggris pada kehidupan sehari-hari anda.

  • Film Berbahasa Inggris


Usahakan jika anda menonton sebuah film, tontonlah film tersebut dengan menggunakan bahasa Inggris agar anda dapat lebih memahami apa yang sedang di bicarakan oleh para pemeran tokoh tersebut.

  • Baca Kamus Bahasa Inggris


Pelajarilah vocabulary atau arti kata yang terdapat dalam kamus bahasa Inggris tersebut dan mungkin dapat membantu anda dalam mempelajari bahasa Inggris.


Nah sekian cara-cara yang dapat saya bagikan kepada anda, semoga bermanfaat dan terima kasih.

guru privat sma ke rumah, guru privat smp ke rumah, guru privat sd ke rumah

guru privat sma ke rumah, guru privat smp ke rumah, guru privat sd ke rumah, les privat sma, lesprivat smp, les privat sd, guru les sma ke rumah, guru les smp ke rumah jakarta
Banyak orang yang takut dengan pelajaran matematika. Ada juga orang yang sangat benci dengan matematika. Padahal pelajaran ini benar-benar berguna bagi kehidupant kita sehari hari, bahkan bagi orang biasa sekalipun. Matematika adalah kunci dari semua pelajaran sains, baik itu Fisika, Ekonomi, Akuntansi dan Kimia karena pelajaran tersebut tidak akan dapat kita pahami tanpa mempelajari terlebih dahulu dasarnya yaitu matematika. Ada orang yang bilang ” ilmu lain tidak bisa berkembang tanpa matematika, tetapi matematika bisa berkembang tanpa ilmu lain”. Ada juga yang bilang ” kepanjangan dari matematika adalah makin tekun makin tidak karuan”. Namun yang jadi permasalahan sekarang adalah, bagaimana cara belajar yang baik agar kita dapat menguasai ilmu matematika ini?

Harus diingat bahwa tidak ada cara mudah dan cepat untuk menguasai matematika ini. Yang ada adalah Cara yang benar dalam belajar matematika. Dibutuhkan kesabaran dan kegigihan yang tinggi untuk berusaha, tapi dengan niat yang kuat saya yakin kita bisa menguasai pelajaran matematika. Ada beberapa tips yang bisa kita tempuh agar kia bisa menguasai Matematika:

1. Luruskan Niat

Hal pertama yang harus kita lakukan adalah “Meluruskan Niat” dalam belajar matematika, janganlah kita belajar matematika hanya untuk mendapatkan nilai yang bagus sebagai syarat lulus mata ujian Matematika.Kalau cuma mau dapat nilai itu mudah tinggal nyontek aja kan bisa. Ingat tujuan kita adalah mencari ilmu, bukan mencari nilai. Kebanyakan dari kita jika telah melewati ujian/test, maka kita akan meninggalkan dan melupakan materi yang telah kita pelajari tersebut. Maka dari itu niatkan belajar matematika untuk menambah pengetahuan kita. Karena dengan belajar matematika, daya nalar otak kita akan terasah dengan baik sehingga mudah untuk menerima pelajaran yang lainnya. Ingat sekali lagi, jangan hanya berorientasi kepada Hasil ujian, tapi berorientasilah pada Proses belajarnya.
2. Kenali,lalu Cintai matematika
Point ini merupakan poin yg paling penting dalam belajar matematika. Kita akan sangat mudah mempelajari sesuatu jika kita mencintainya terlebih dahulu. Bagaimana mau mencintai matematika jika kita tidak mengenalnya? maka langkah pertama adalah kita harus mengenal dulu atau istilah anak muda PDKT dulu. Kita harus mengenal apa itu matematika?, apa fungsi matematika bagi kehidupan sehari hari?. Memang mengenal itu sulit, tapi kalau sudah niat anda pasti bisa. Jika kamu sudah mengenalnya, maka kamu akan tahu bahwa matematika sangatlah dibutuhkan dalam kehidupan sehari hari. Contoh sederhananya adalah setiap orang pasti perlu menghitung uang. Sungguh tak mungkin kita bisa hidup jauh dari matematika. Maka Tanamkanlah dalam pikiran kita bahwa matematika itu sesuatu yang berguna, indah, menarik dan sebagai teka-teki yang menyenangkan untuk dipecahkan. jika kita sudah kenal maka cintailah matematika. Jika kita telah mencintainya, Semua rumus yang kelihatannya rumit tiba-tiba akan menjadi mudah untuk dipelajari. Begitulah kekuatan cinta, kalau sudah cinta kita pasti rela memberikan segalanya demi yang kita cintai.
3. Berdoa
Sebelum kita memulai belajar matematika, ada baiknya kita berdoa agar Allah SWT memberi kemudahan bagi kita untuk memecahkan setiap persoalan yang terdapat di materi yang kita pelajari. Allah SWT itu kan Maha Pintar, maka mintalah kepada-NYA agar kita bisa memahami materi yang kita pelajari. Selain itu agar kita tetap konsisten dalam belajar dan gigih dalam berusaha, serta tidak mudah putus asa dalam belajar. Jadi selain berusaha kita juga harus berdoa.
4. Banyak Latihan dan Belajar
Tiga  point diatas akan sangat tidak berguna jika ujung ujungnya kamu tidak mengambil langkah untuk segera belajar dan banyak latihan dengan rajin dan konsisten. Terkadang ada masanya kita semangat sekali untuk belajar, namun ada juga masa-masa ketika malas sekali untuk belajar. Maka disini butuh kedisiplinan serta kekonsistenan dalam mempelajari matematika. Dalam  sehari tidak perlu meluangkan terlalu banyak untuk belajar, cukup sedikit waktu namun tetap kontinu dan konsisten. Matematika merupakan ilmu yang harus dipelajari dengan banyakin latihan membahas/mengerjakan soal-soal, karena jika kita sudah terbiasa, maka akan mudah bagi kita untuk menyelesaikan soal yang sama dikemudian hari. Selain itu hal tersebut juga bisa membuat pemahaman kita kepada matematika semakin mendalam. Kita tidak bisa belajar matematika hanya dengan membaca saja tanpa berlatih.
Setidaknya ada 6 tahap cara belajar yang baik:
a. Pahami Materi dengan rumus rumusnya
b. Kelompokan rumus rumus yang ada
c. Mulai mengerjakan soal-soal yang ada pembahasannya.
d. Kerjakan soal tadi tanpa melihat pembahasan.
e. Kerjakan soal lain yang tipenya sama.
f. Terus berlatih soal-soal yang lain.
g. Jangan hanya belajar dari satu buku, karena biasanya ada buku yang tidak menjelaskan persamaan secara detail sehingga susah untuk dipelajari. Jadi disarankan agar mencari buku referensi yang lain agar semakin mudah dalam mempelajari.
5. Tiada kata “Aku Tak Bisa” dan “Putus Asa”
Putus Asa merupakan penyakit yang paling sering ditemui setiap orang ketika berusaha untuk mendapatkan sesuatu. Ketika kita belajar matematika, hindarilah sejauh mungkin kata putus asa, ketika kita menemukan soal yang rumit,maka segera minta bantuan ke guru matematika atau ke teman yang sudah memahami. sebisa mungkin jauhkan diri dari mengucapkan kata “Aku Tak Bisa” karena hal tersebut hanya memperburuk keadaan, ketika kamu merasa bahwa kamu tidak bisa mengerjakannya, maka katakanlah “Aku Pasti Bisa“!! Berilah semangat motivasi untuk diri sendiri, karena setiap permasalahan pasti ada pemecahannya.. Ingat AKU PASTI BISA…..

6. Sabar.
Sabar dalam belajar, sabar dalam memecahkan persoalan, sabar dalam melaksanankan segala sesuatu, Ingat orang sabar disayang Tuhan.
Semoga tips-tips diatas bermanfaat. Amiin.

guru les privat sma smp sd tk ke rumah

belajar di rumah dengan guru les privat ke rumah sd smp sma belajar jadi fokus dan efektif
Belajar membaca untuk anak satu tahun apakah mungkin untuk bisa dilakukan? Menurut saya jawabannya adalah bisa. Belajar membaca tidak harus dilakukan dengan membaca huruf demi huruf, kata demi kata, akan tetapi belajar membaca bisa dilakukan dengan pengenalan terhadap gambar gambar maupun benda benda disekitar kita. Dengan mengenal gambar gambar beserta namanya, sadar tidak sadar anak sudah kita ajari membaca. Karena gambar dan kata sangat erat kaitannya. Begitu anak sudah menghafal gambar, kemudian dirangkaikan dengan kata, maka dikemudian hari akan mudah buat anak untuk belajar membaca.
Salah satu cara yang bisa digunakan untuk belajar membaca untuk anak satu tahun antara lain dengan memanfaatkan bantuan puzzle. Tentu saja puzzle yang digunakan untuk belajar membaca ini tidak seperti puzle yang biasa digunakan untuk anak yang sudah besar, akan tetapi puzle dengan gambar utuh, misalnya gambar kuda, kupu kupu, ulat dan lain sebagainya. Jadi gambar tersebut dipotong utuh, sehingga anak tinggal meletakkan pada papan puzle. Mengingat dunia anak adalah dunia bermain, maka dalam mengajari anak juga sebaiknya digunakan metode bermain. Ajak si anak bermain dengan mengulang ulang nama gambar, kemudian dilanjutkna dengan memasang potongan gambar tersebut pada papan puzle. Tentu saja pujian pada anak dikala bermain ini akan sangat membantu si anak untuk lebih semangat untuk menunjukkan bahwa dia bisa, untuk itu pujilah anak baik pada saat dia benar maupun pada saat dia salah dalam permainan ini, tentu saja pada saat salah harus dipuji dan ditunjukkan cara yang benar.
Pada saat anak sudah mulai terbiasa dan mulai mengenal gambar beserta nama-namanya, proses belajar membaca pada anak satu tahun bisa dikatakan sudah mulai berhasil, tinggal menambahkan step step selanjutnya dengan merangkaikannya dengan kata-kata.

guru les privat ke rumah di jakarta


Guru les privat ke rumah untuk jenjang sd smp sma di jakarta
YOGYAKARTA,KOMPAS.com- Keputusan Mahkamah Kontitusi bahwa Rintisan Sekolah Bertaraf Internasional tak sesuai dengan Undang-Undang Dasar 1945 patut disyukuri. Sebab, konsep RSBI mengandung kesalahan mutlak di mana orientasi kualitas pendidikan yang dimaksud tidak menyentuh seluruh lapisan masyarakat Indonesia.
“Dengan RSBI, lalu bagaimana nasib anak-anak di pedalaman atau mereka yang berada di sekolah-sekolah yang tidak memungkinkan memiliki layanan pendidikan seperti itu?,” kata Ketua Dewan Pendidikan DI Yogyakarta Prof Wuryadi, Rabu (9/1/2013), di Yogyakarta.
Dengan mematok standar tertentu, otomatis RSBI tidak akan pernah menyentuh seluruh lapisan masyarakat. Padahal, tujuan pendidikan adalah mencerdaskan kehidupan berbangsa, meningkatkan kesejahteraan umum, dan ikut serta melaksanakan perdamaian abadi yang adil dan makmur.
“Cita-cita RSBI jauh dari cita-cita pendidikan bangsa kita sejak awal yang peduli dengan tanah air dan kesejahteraan umum. Dengan RSBI, layanan pendidikan hanya baik untuk mereka yang memiliki kemampuan, sementara yang tidak mampu tak dilayani,” ujarnya.
Menurut Wuryadi, konsep RSBI juga merendahkan keutamaan pendidikan dalam negeri. Dengan menyebut standar internasional, seolah-olah pendidikan dalam negeri lebih rendah dan hanya sekolah bertaraf internasional yang berkualitas. Padahal, bangsa Indonesia juga memiliki modal-modal konsep pendidikan lokal yang berkualitas.
“Keputusan MK mengingatkan kita agar kembali kepada apa yang kita miliki. Selama ini kita sudah terbius dengan model-model pendidikan luar negeri. Berbagai kebijakan pemerintah pun juga lebih melayani kepentingan-kepentingan asing,” tambahnya.
Bagi Wuryadi, kualitas pendidikan menjadi salah satu penentu daya saing. Apabila kualitas pendidikan benar-benar dijaga, maka otomatis daya saing akan muncul tanpa harus meniru standar pendidikan internasional.
Wuryadi mengusulkan, pendidikan di Indonesia perlu menerapkan konsep pendidikan yang adil dengan memanfaatkan modal dan potensi dalam negeri.
Sebelumnya, Selasa kemarin, Ketua MK Mahfud MD mengabulkan permohonan para pemohon uji materiil yang terdiri dari orang tua siswa yang anaknya bersekolah di RSBI, aktivis pendidikan, guru, dosen, dan lembaga swadaya masyarakat terhadap pasal 50 ayat (3) Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.
Keberadaan RSBI dinilah telah mengabaikan tanggung jawab negara untuk menyediakan pendidikan berkualitas bagi semua warga negara (Kompas, Rabu, 9 Januari 2013).

QUANTUM LEARNING – guru les sma smp sd ke rumah jakarta

guru les sma ke rumah, guru les privat  smp ke rumah,guru les sd ke rumah merupakan metode belajar yang efektif meningkatkan potensi dan prestasi belajar siswa di sekolah
Quantum learning ialah kiat, petunjuk, strategi, dan seluruh proses belajar yang dapat mempertajam pemahaman dan daya ingat, serta membuat belajar sebagai suatu proses yang menyenangkan dan bermanfaat. Beberapa teknik yang dikemukakan merupakan teknik meningkatkan kemampuan diri yang sudah populer dan umum digunakan. Namun, Bobbi DePorter mengembangkan teknik-teknik yang sasaran akhirnya ditujukan untuk membantu para siswa menjadi responsif dan bergairah dalam menghadapi tantangan dan perubahan realitas (yang terkait dengan sifat jurnalisme). Quantum learning berakar dari upaya Georgi Lozanov, pendidik berkebangsaan Bulgaria.
Ia melakukan eksperimen yang disebutnya suggestology (suggestopedia). Prinsipnya adalah bahwa sugesti dapat dan pasti mempengaruhi hasil situasi belajar, dan setiap detil apa pun memberikan sugesti positif atau negatif. Untuk mendapatkan sugesti positif, beberapa teknik digunakan. Para murid di dalam kelas dibuat menjadi nyaman. Musik dipasang, partisipasi mereka didorong lebih jauh. Poster-poster besar, yang menonjolkan informasi, ditempel. Guru-guru yang terampil dalam seni pengajaran sugestif bermunculan.
Prinsip suggestology hampir mirip dengan proses accelerated learning, pemercepatan belajar: yakni, proses belajar yang memungkinkan siswa belajar dengan kecepatan yang mengesankan, dengan upaya yang normal, dan dibarengi kegembiraan. Suasana belajar yang efektif diciptakan melalui campuran antara lain unsur-unsur hiburan, permainan, cara berpikir positif, dan emosi yang sehat.
Quantum learning mencakup aspek-aspek penting dalam program neurolinguistik (NLP), yaitu suatu penelitian tentang bagaimana otak mengatur informasi. Program ini meneliti hubungan antara bahasa dan perilaku dan dapat digunakan untuk menciptakan jalinan pengertian siswa dan guru. Para pendidik dengan pengetahuan NLP mengetahui bagaimana menggunakan bahasa yang positif untuk meningkatkan tindakan-tindakan posistif – faktor penting untuk merangsang fungsi otak yang paling efektif. Semua ini dapat pula menunjukkan dan menciptakan gaya belajar terbaik dari setiap orang (Bobby De Porter dan Hernacki, 1992)
Selanjutnya Porter dkk mendefinisikan quantum learning sebagai “interaksi-interaksi yang mengubah energi menjadi cahaya.” Mereka mengamsalkan kekuatan energi sebagai bagian penting dari tiap interaksi manusia. Dengan mengutip rumus klasik E = mc2, mereka alihkan ihwal energi itu ke dalam analogi tubuh manusia yang “secara fisik adalah materi”. “Sebagai pelajar, tujuan kita adalah meraih sebanyak mungkin cahaya: interaksi, hubungan, inspirasi agar menghasilkan energi cahaya”. Pada kaitan inilah, quantum learningmenggabungkan sugestologi, teknik pemercepatan belajar, dan NLP dengan teori, keyakinan, dan metode tertentu. Termasuk konsep-konsep kunci dari teori dan strategi belajar, seperti: teori otak kanan/kiri, teori otak triune (3 in 1), pilihan modalitas (visual, auditorial, dan kinestik), teori kecerdasan ganda, pendidikan holistik, belajar berdasarkan pengalaman, belajar dengan simbol (metaphoric learning), simulasi/permainan.
Beberapa hal yang penting dicatat dalam quantum learning adalah sebagai berikut. Para siswa dikenali tentang “kekuatan pikiran” yang tak terbatas. Ditegaskan bahwa otak manusia mempunyai potensi yang sama dengan yang dimilliki oleh Albert Einstein. Selain itu, dipaparkan tentang bukti fisik dan ilmiah yang memerikan bagaimana proses otak itu bekerja. Melalui hasil penelitian Global Learning, dikenalkan bahwa proses belajar itu mirip bekerjanya otak seorang anak 6-7 tahun yang seperti spons menyerap berbagai fakta, sifat-sifat fisik, dan kerumitan bahasa yang kacau dengan “cara yang menyenangkan dan bebas stres”. Bagaimana faktor-faktor umpan balik dan rangsangan dari lingkungan telah menciptakan kondisi yang sempurna untuk belajar apa saja. Hal ini menegaskan bahwa kegagalan, dalam belajar, bukan merupakan rintangan. Keyakinan untuk terus berusaha merupakan alat pendamping dan pendorong bagi keberhasilan dalam proses belajar. Setiap keberhasilan perlu diakhiri dengan “kegembiraan dan tepukan.”
Berdasarkan penjelasan mengenai apa dan bagaimana unsur-unsur dan struktur otak manusia bekerja, dibuat model pembelajaran yang dapat mendorong peningkatan kecerdasan linguistik, matematika, visual/spasial, kinestetik/perasa, musikal, interpersonal, intarpersonal, dan intuisi. Bagaimana mengembangkan fungsi motor sensorik (melalui kontak langsung dengan lingkungan), sistem emosional-kognitif (melalui bermain, meniru, dan pembacaan cerita), dan kecerdasan yang lebih tinggi (melalui perawatan yang benar dan pengondisian emosional yang sehat). Bagaimana memanfaatkan cara berpikir dua belahan otak “kiri dan kanan”. Proses berpikir otak kiri (yang bersifat logis, sekuensial, linear dan rasional), misalnya, dikenakan dengan proses pembelajaran melalui tugas-tugas teratur yang bersifat ekspresi verbal, menulis, membaca, asosiasi auditorial, menempatkan detil dan fakta, fonetik, serta simbolisme. Proses berpikir otak kanan (yang bersifat acak, tidak teratur, intuitif, dan holistik), dikenakan dengan proses pembelajaran yang terkait dengan pengetahuan nonverbal (seperti perasaan dan emosi), kesadaran akan perasaan tertentu (merasakan kehadiran orang atau suatu benda), kesadaran spasial, pengenalan bentuk dan pola, musik, seni, kepekaan warna, kreatifitas dan visualisasi.
Semua itu, pada akhirnya, tertuju pada proses belajar yang menargetkan tumbuhnya “emosi positif, kekuatan otak, keberhasilan, dan kehormatan diri.” Keempat unsur ini bila digambarkan saling terkait. Dari kehormatan diri, misalnya, terdorong emosi positif yang mengembangkan kekuatan otak, dan menghasilkan keberhasilan, lalu (balik lagi) kepada penciptaan kehormatan diri.
Dari proses inilah, quantum learning menciptakan konsep motivasi, langkah-langkah menumbuhkan minat, dan belajar aktif. Membuat simulasi konsep belajar aktif dengan gambaran kegiatan seperti: “belajar apa saja dari setiap situasi, menggunakan apa yang Anda pelajari untuk keuntungan Anda, mengupayakan agar segalanya terlaksana, bersandar pada kehidupan.” Gambaran ini disandingkan dengan konsep belajar pasif yang terdiri dari: “tidak dapat melihat adanya potensi belajar, mengabaikan kesempatan untuk berkembang dari suatu pengalaman belajar, membiarkan segalanya terjadi, menarik diri dari kehidupan.”
Dalam kaitan itu pula, antara lain, quantum learning mengonsep tentang “menata pentas: lingkungan belajar yang tepat.” Penataan lingkungan ditujukan kepada upaya membangun dan mempertahankan sikap positif. Sikap positif merupakan aset penting untuk belajar. Peserta didik quantum dikondisikan ke dalam lingkungan belajar yang optimal baik secara fisik maupun mental. Dengan mengatur lingkungan belajar demikian rupa, para pelajar diharapkan mendapat langkah pertama yang efektif untuk mengatur pengalaman belajar.
Penataan lingkungan belajar ini dibagi dua yaitu: lingkungan mikro dan lingkungan makro. Lingkungan mikro ialah tempat peserta didik melakukan proses belajar (bekerja dan berkreasi). Quantum learning menekankan penataan cahaya, musik, dan desain ruang, karena semua itu dinilai mempengaruhi peserta didik dalam menerima, menyerap, dan mengolah informasi. Ini tampaknya yang menjadi kekuatan orisinalitas quantum learning. Akan tetapi, dalam kaitan pengajaran umumnya di ruang-ruang pendidikan di Indonesia, lebih baik memfokuskan perhatian kepada penataan lingkungan formal dan terstruktur seperti: meja, kursi, tempat khusus, dan tempat belajar yang teratur. Target penataannya ialah menciptakan suasana yang menimbulkan kenyamanan dan rasa santai. Keadaan santai mendorong siswa untuk dapat berkonsentrasi dengan sangat baik dan mampu belajar dengan sangat mudah. Keadaan tegang menghambat aliran darah dan proses otak bekerja serta akhirnya konsentrasi siswa.
Lingkungan makro ialah “dunia yang luas.” Peserta didik diminta untuk menciptakan ruang belajar di masyarakat. Mereka diminta untuk memperluas lingkup pengaruh dan kekuatan pribadi, berinteraksi sosial ke lingkungan masyarakat yang diminatinya. “Semakin siswa berinteraksi dengan lingkungan, semakin mahir mengatasi sistuasi-situasi yang menantang dan semakin mudah Anda mempelajari informasi baru,” tulis Porter. Setiap siswa diminta berhubungan secara aktif dan mendapat rangsangan baru dalam lingkungan masyarakat, agar mereka mendapat pengalaman membangun gudang penyimpanan pengertahuan pribadi. Selain itu, berinteraksi dengan masyarakat juga berarti mengambil peluang-peluang yang akan datang, dan menciptakan peluang jika tidak ada, dengan catatan terlibat aktif di dalam tiap proses interaksi tersebut (untuk belajar lebih banyak mengenai sesuatu). Pada akhirnya, interaksi ini diperlukan untuk mengenalkan siswa kepada kesiapan diri dalam melakukan perubahan. Mereka tidak boleh terbenam dengan situasistatus quo yang diciptakan di dalam lingkungan mikro. Mereka diminta untuk melebarkan lingkungan belajar ke arah sesuatu yang baru. Pengalaman mendapatkan sesuatu yang baru akan memperluas “zona aman, nyaman dan merasa dihargai” dari siswa.
Sumber : Septiawan Santana Kurnia, Quantum Learning bagi Pendidikan Jurnalistik: (Studi pembelajaran jurnalistik yang berorientasi pada life skill); on line : Editorial Jurnal Pendidikan dan Kebudayaan http://www.depdiknas.go.id

Guru Les Kimia Ke rumah – guru les privat SMA SMP SD ke rumah

Belajar kimia dengan Guru les kimia datang ke rumah, guru les privat sma smp sd yang baik dan profesional

5 Cara mudah belajar kimia

Ketika Anda memasuki sekolah jenjang Menengah Atas yaitu kelas 1 SMA atau sekarang lebih dikenal dengan sebutan kelas X. Maka akan ada pelajaran baru yang namanyan KIMIA. Dari namanya tentu anda akan bertanya apa itu kimia?
Saya beri contoh perbedaan perubahan fisika dan kimia saja ya, agar langsung mengerti maksudnya, kadang kalau kita jelaskan definisinya, malah membuat Anda bingung.
Contoh perubahan fisika yang Anda tahu
  • Es meleleh menjadi air
  • Air menguap menjadi uap air
  • Bel listrik berbunyi
Jadi perubahan tersebut hanya berubah wujud.
Contoh perubahan kimia
  • Nasi yang membusuk
  • Besi berkarat
  • Proses fotosintesa pada tumbuhan
Jadi disini ada perubahan susunan zat, yang mana zat yang terbentuk tidak dapat balik ke bentuk asalnya.
Nah sekarang tibalah saatnya Anda mengetahui “5 Cara mudah belajar kimia
  1. Karena kimia adalah pelajaran yang sebagian hitungan dan sebagian teori, maka Anda harus bisa mengerti mana-mana yang perlu diperhatikan.
Awalnya biasanya akan ada teori, bla-bla , dari teori tadi , Anda juga harus menyimak, maksud dan tujuan penjelasan teori tadi. Kalau guru Anda menyuruh Anda mempelajari dan menghafal dari teori tadi, Anda harus segera menghafalkannya.
Kenapa? Kalau Anda tidak segera menghafal, maka teori-teori yang berupa hafalan tadi akan menumpuk.

chemistry
Misal Anda disuruh menghafal nama unsur : H (Hidrogen) , Li (Litium) , Na (Natrium) dan seterusnya. Maka segera lakukan. Biasanya setelah Anda menghafal nama tadi, akan ada kelanjutannya, mana dari nama-nama tadi yang logam, non logam, atau metalloid. Setelah Anda menghafalkan lagi. Timbul baru lagi yaitu valensi. Jadi itu saling berkait.
Kira-kira mengerti maksud saya ya.
Anda bisa bayangkan kalau Anda sudah disuruh manghafal valensi, namun Anda belum hafal Na itu apa, atau Fe itu apa. Mestinya hafalan Anda akan menumpuk seperti bukit. Betul kan?
  1. Pastikan Anda mengerti tiap Bab dari materi yang diajarkan di sekolah. Karena biasanya materi di Bab sebelumnya akan mempengaruhi dari Bab yang baru. Intinya Anda harus  mengerti Bab sebelumnya untuk menunjang Bab baru. (kalau Matematika, biasanya tidak berhubungan antar Bab yang satu dengan Bab lainnya, ada juga yang berhubungan namun sedikit)
  2. Buat bagan atau skema atau ringkasan dari teori yang ada sehingga memudahkan Anda bila ingin mengulang materi tadi.
  3. Kalau masalah hitungan kimia, sebenarnya sama dengan postingan saya yang terdahulu yaitu 8 langkah jitu menguasai matematika 
  4. Usahakan tidak mendadak belajar bila akan ada ulangan kimia. Mencicil tetap menjadi metode belajar terbaik (menurut pandangan penulis)
Oke selamat di praktekkan. Jangan hanya di mengerti. Praktek! Praktek! Praktek!

sumber : http://creativesmilekids.com/5-cara-mudah-belajar-kimia/

Metode Pembelajaran – Guru Les Privat SMA SMP SD ke Rumah

Metode Belajar dengan guru ke rumah, guru les sd smp sma ke rumah, les privat smp sd sma ke rumah dan guru privat sd smp sma ke rumah meningkatkan hasi belajar siswa
Pada dasarnya guru adalah seorang pendidik. Pendidik adalah orang dewasa dengan segala kemampuan yang dimilikinya untuk dapat mengubah psikis dan pola pikir anak didiknya dari tidak tahu menjadi tahu serta mendewasakan anak didiknya. Salah satu hal yang harus dilakukan oleh guru adalah dengan mengajar di kelas. Salah satu yang paling penting adalah performance guru di kelas. Bagaimana seorang guru dapat menguasai keadaan kelas sehingga tercipta suasana belajar yang menyenangkan. Dengan demikian guru harus menerapkan metode pembelajaran yang sesuai dengan karakteristik peserta didiknya.
Tiap-tiap kelas bisa kemungkinan menggunakan metode pembelajaran yang berbeda dengan kelas lain. Untuk itu seorang guru harus mampu menerapkan berbagai metode pembelajaran. Disini saya akan memaparkan beberapa metode pembelajaran menurut Ns. Roymond H. Simamora, M.Kep yang dapat kita digunakan.



Macam-Macam Metode pembelajaran :


1. Metode Ceramah


Metode pembelajaran ceramah adalah penerangan secara lisan atas bahan pembelajaran kepada sekelompok pendengar untuk mencapai tujuan pembelajaran tertentu dalam jumlah yang relatif besar. Seperti ditunjukkan oleh Mc Leish (1976), melalui ceramah, dapat dicapai beberapa tujuan. Dengan metode ceramah, guru dapat mendorong timbulnya inspirasi bagi pendengarnya.
Gage dan Berliner (1981:457), menyatakan metode ceramah cocok untuk digunakan dalam pembelajaran dengan ciri-ciri tertentu. Ceramah cocok untuk penyampaian bahan belajar yang berupa informasi dan jika bahan belajar tersebut sukar didapatkan.
Metode pembelajaran diskusi adalah proses pelibatan dua orang peserta atau lebih untuk berinteraksi saling bertukar pendapat, dan atau saling mempertahankan pendapat dalam pemecahan masalah sehingga didapatkan kesepakatan diantara mereka. Pembelajaran yang menggunakan metode diskusi merupakan pembelajaran yang bersifat interaktif (Gagne & Briggs. 1979: 251).
Menurut Mc. Keachie-Kulik dari hasil penelitiannya, dibanding metode ceramah, metode diskusi dapat meningkatkan anak dalam pemahaman konsep dan keterampilan memecahkan masalah. Tetapi dalam transformasi pengetahuan, penggunaan metode diskusi hasilnya lambat dibanding penggunaan ceramah. Sehingga metode ceramah lebih efektif untuk meningkatkan kuantitas pengetahuan anak dari pada metode diskusi.
3. Metode Demonstrasi
Metode pembelajaran demontrasi merupakan metode pembelajaran yang sangat efektif untuk menolong siswa mencari jawaban atas pertanyaan-pertanyaan seperti: Bagaimana cara mengaturnya? Bagaimana proses bekerjanya? Bagaimana proses mengerjakannya. Demonstrasi sebagai metode pembelajaran adalah bilamana seorang guru atau seorang demonstrator (orang luar yang sengaja diminta) atau seorang siswa memperlihatkan kepada seluruh kelas sesuatau proses. Misalnya bekerjanya suatu alat pencuci otomatis, cara membuat kue, dan sebagainya.
Kelebihan Metode Demonstrasi :
a. Perhatian siswa dapat lebih dipusatkan.
b. Proses belajar siswa lebih terarah pada materi yang sedang dipelajari.
c. Pengalaman dan kesan sebagai hasil pembelajaran lebih melekat dalam diri siswa.
Kelemahan metode Demonstrasi :
a. Siswa kadang kala sukar melihat dengan jelas benda yang diperagakan.
b. Tidak semua benda dapat didemonstrasikan.
c. Sukar dimengerti jika didemonstrasikan oleh pengajar yang kurang menguasai apa yang didemonstrasikan.
macam-macam metode pembelajaran

Macam-Macam Metode pembelajaran

4. Metode Ceramah Plus
Metode Pembelajaran Ceramah Plus adalah metode pengajaran yang menggunakan lebih dari satu metode, yakni metode ceramah yang dikombinasikan dengan metode lainnya. Ada tiga macam metode ceramah plus, diantaranya yaitu:
a. Metode ceramah plus tanya jawab dan tugas
b. Metode ceramah plus diskusi dan tugas
c. Metode ceramah plus demonstrasi dan latihan (CPDL)
5. Metode Resitasi
Metode Pembelajaran Resitasi adalah suatu metode pengajaran dengan mengharuskan siswa membuat resume dengan kalimat sendiri.
Kelebihan Metode Resitasi adalah :
a. Pengetahuan yang diperoleh peserta didik dari hasil belajar sendiri akan dapat diingat lebih lama.
b. Peserta didik memiliki peluang untuk meningkatkan keberanian, inisiatif, bertanggung jawab dan mandiri.
Kelemahan Metode Resitasi adalah :
a. Kadang kala peserta didik melakukan penipuan yakni peserta didik hanya meniru hasil pekerjaan orang lain tanpa mau bersusah payah mengerjakan sendiri.
b. Kadang kala tugas dikerjakan oleh orang lain tanpa pengawasan.
c. Sukar memberikan tugas yang memenuhi perbedaan individual.
6. Metode Eksperimental
Metode pembelajaran eksperimental adalah suatu cara pengelolaan pembelajaran di mana siswa melakukan aktivitas percobaan dengan mengalami dan membuktikan sendiri suatu yang dipelajarinya. Dalam metode ini siswa diberi kesempatan untuk mengalami sendiri atau melakukan sendiri dengan mengikuti suatu proses, mengamati suatu obyek, menganalisis, membuktikan dan menarik kesimpulan sendiri tentang obyek yang dipelajarinya.
7. Metode Study Tour (Karya wisata)
Metode study tour Study tour (karya wisata) adalah metode mengajar dengan mengajak peserta didik mengunjungi suatu objek guna memperluas pengetahuan dan selanjutnya peserta didik membuat laporan dan mendiskusikan serta membukukan hasil kunjungan tersebut dengan didampingi oleh pendidik.
8. Metode Latihan Keterampilan
Metode latihan keterampilan (drill method) adalah suatu metode mengajar dengan memberikan pelatihan keterampilan secara berulang kepada peserta didik, dan mengajaknya langsung ketempat latihan keterampilan untuk melihat proses tujuan, fungsi, kegunaan dan manfaat sesuatu (misal: membuat tas dari mute). Metode latihan keterampilan ini bertujuan membentuk kebiasaan atau pola yang otomatis pada peserta didik.
9. Metode Pengajaran Beregu
Metode pembelajaran beregu adalah suatu metode mengajar dimana pendidiknya lebih dari satu orang yang masing-masing mempunyai tugas.Biasanya salah seorang pendidik ditunjuk sebagai kordinator. Cara pengujiannya,setiap pendidik membuat soal, kemudian digabung. Jika ujian lisan maka setiapsiswa yang diuji harus langsung berhadapan dengan team pendidik tersebut
10. Peer Theaching Method
Metode Peer Theaching sama juga dengan mengajar sesama teman, yaitu suatu metode mengajar yang dibantu oleh temannya sendiri.
11. Metode Pemecahan Masalah (problem solving method)
Metode problem solving (metode pemecahan masalah) bukan hanyasekadar metode mengajar, tetapi juga merupakan suatu metode berpikir, sebabdalam problem solving dapat menggunakan metode-metode lainnya yang dimulaidengan mencari data sampai pada menarik kesimpulan.
Metode problem solving merupakan metode yang merangsang berfikir danmenggunakan wawasan tanpa melihat kualitas pendapat yang disampaikan olehsiswa. Seorang guru harus pandai-pandai merangsang siswanya untuk mencobamengeluarkan pendapatnya.
12. Project Method
Project Method adalah metode perancangan adalah suatu metode mengajar dengan meminta peserta didik merancang suatu proyek yang akan diteliti sebagai obyek kajian.
13. Taileren Method
Teileren Method yaitu suatu metode mengajar dengan menggunakan sebagian-sebagian,misalnya ayat per ayat kemudian disambung lagi dengan ayat lainnya yang tentusaja berkaitan dengan masalahnya
14. Metode Global (ganze method)
Metode Global yaitu suatu metode mengajar dimana siswa disuruh membaca keseluruhan materi, kemudian siswa meresume apa yang dapat mereka serap atau ambil intisaridari materi tersebut.

Read more: www. belajarpsikologi.com 

Anak Belajar dari Kehidupannya – guru les privat ke rumah

 Dengan Guru ke rumah, les privat sd smp sma mendapatkan guru privat yang baik untuk les privat matematika fisika kimia bahasa inggris atau mandarin

Anak Belajar dari kehidupannya

Jika anak dibesarkan dengan celaan , Ia belajar memaki
Jika anak dibesarkan dengan permusuhan, ia belajar berkelahi
Jika anak dibesarkan dengan ketakutan, ia belajar gelisah
Jika anak dibesarkan dengan rasa iba, ia belajar menyesali diri
Jika anak dibesarkan dengan olok-olok, ia belajar rendah diri
Jika anak dibesarkan dengan iri hati, ia belajar kedengkian
Jika anak dibesarkan dengan dipermalukan, ia belajar merasa bersalah

Jika anak dibesarkan dengan dorongan, ia belajar percaya diri


Jika anak dibesarkan dengan toleransi, ia belajar menahan diri
Jika anak dibesarkan dengan  pujian, ia belajar menghargai
Jika anak dibesarkan dengan penerimaan, ia belajar mencintai
Jika anak dibesarkan dengan dukungan, ia belajar menyenangi diri
Jika anak dibesarkan dengan pengakuan, ia belajar menegenali tujuan
Jika anak dibesarkan dengan  rasa berbagi, ia belajar kedermawanan

Jika anak dibesarkan dengan kejujuran dan keterbukaan, ia belajar kebenarab dan keadilan
Jika anak dibesarkan dengan rasa aman, ia belajar menaruh kepercayaan
Jika anak dibesarkan dengan persahabatan, ia belajar menemukan cinta dalam kehidupan
Jika anak dibesarkan dengan ketentraman, ia belajar berdamai dengan pikiran

Apa yang harus di Ajarkan

  1. Esensialisme : ” mata pelajaran inti” dibutuhkan untuk pendidikan yang baik
  2. Ensiklopedisme : mata pelajaran dasar dengan cakupan yang lebih luas dan terbuka bagi semua orang
  3. Model pendidikan awal yang berbasis indra 
  4. Gerakan pragmatis yang berorientasi pada anak
  5. Pendekatan akal sehat

guru les privat sma ke rumah – guru les privat smp ke rumah – guru les privat sd ke rumah

Tujuan Pembelajaran Matematika guru les privat sma ke rumah – guru les privat smp ke rumah – guru les privat sd ke rumah, guru les privat matematika sd ke rumah, guru les privat matematika smp ke rumah, guru les privat matematika sma ke rumah di jakarta
A. Hakikat Matematika
Banyak ahli yang mengartikan pengertian matematika baik secara umum maupun secara khusus. Herman Hudojo menyatakan bahwa: “matematika merupaka ide-ide abstrak yang diberi simbol-simbol itu tersusun secara hirarkis dan penalarannya dedukti, sehingga belajar matematika itu merupakan kegiatan mental yang tinggi.”.[1]Sedangkan James dalam kamus matematkanya menyatakan bahwa “Matematika adalah ilmu tentang logika mengenai bentuk, susunan, besaran dan konsep-konsep berhubungan lainnya dengan jumlah yang banyak yang terbagi  ke dalam tiga bidang, yaitu aljaar, analisis dan goemetri.”[2]
Paling dalam Mulyono Abdurahman mengemukakan bahwa matematika adalah suatu ara untuk menemukan jawaban terhadap masalah yang dihadapi manusia; suatu cara menggunakan informasi, menggunakan pengetahuan tentang betuk dan ukuran, menggunakan pengetahuan tentang menghitung, dan yang paling penting adalah memikirkan dalam diri manusia itu sendiri dalam melihat dan menggunakan hubungan-hubungan.[3]
Matematika dikenal sebagai ilmu dedukatif, karena setiap metode yang digunakan dalam mencari kebenaran adalah dengan menggunakan metode deduktif, sedang dalam ilmu alam menggunakan metode induktif atau eksprimen. Namun dalam matematika mencari kebenaran itu bisa dimulai dengan cara deduktif, tapi seterusnya yang benar untuk semua keadaan hars bisa dibuktikan secara deduktif, karena dalam matematika sifat, teori/dalil belum dapat diterima kebenarannya sebelum dapat dibuktikan secara deduktif.
Matematika mempelajari tentang keteraturan, tentang struktur yang terorganisasikan, konsep-konsep matematika tersusun secara hirarkis, berstruktur dan sistematika, mulai dari konsep yang paling sederhana sampai pada konsep paling kompleks.
Dalam matematika objek dasar yang dipelajari adalah abtrak, sehingg disebut objek mental, objek itu merupakan objek pikiran. Objek dasar itu meliputi:
  1. Konsep, merupakan suatu ide abstrak yang digunakan untuk menggolongkan sekumpulan obejk. Misalnya, segitiga merupakan nama suatu konsep abstrak. Dalam matematika terdapat suatu konsep yang penting yaitu “fungsi”, “variabel”, dan “konstanta”. Konsep berhubungan erat dengan definisi, definisi adalah ungkapan suatu konsep, dengan adanya definisi ornag dapat membuat ilustrasi atau gambar atau lambing dari konsep yang dimaksud.
  2. Prinsip, merupakan objek matematika yang komplek. Prinsip dapat terdiri atas beberapa konsep yang dikaitkan oleh suatu relasi/operasi, dengan kata lain prinsip adalah hubungan antara berbagai objek dasar matematika. Prisip dapat berupa aksioma, teorema dan sifat.
  3. Operasi, merupakan pengerjaan hitung, pengerjaan aljabar, dan pengerjaan matematika lainnya, seperti penjumlahan, perkalian, gabungan, irisan. Dalam matematika dikenal macam-macam operasi yaitu operasi unair, biner, dan terner tergantungd ari banyaknya elemen yang dioperasikan. Penjumlahan adalah operasi biner karena elemen yang dioperasikan ada dua, tetapi tambahan bilangan adalah merupakan operasi unair karena elemen yang dipoerasika hanya satu.[4]
  1. B. Tujuan Pengajaran Matematika
Dalam kegiatan belajar mengajar, dikenal adanya tujuan pengajaran, atau yang sudah umum dikenal dengan tujuan instruksional. Bahkan ada juga yang meyebutnya pembelajaran.
Pengajaran merupakan perpaduan dari dua aktivitas mengajar dan aktivitas belajar. Aktivitas menghajar menyangkut peranan guru dalam konteks mengupayakan terciptanya jalinan komunikasi harmonis antara belajar dan mengajar. Jalinan komunikasi ini menjadi indikator suatu aktivitas atau proses pengajaran yang berlangsung dengan baik.
Dengan demikian tujuan pengajaran adalah tujuan dari suatu proses interaksi antara guru dan siswa dalam kegiatan belajar mengajar dalam rangka mencapai tujuan pendidikan.
Matematika sebagai salah satu ilmu dasar, dewasa ini telah berkembang pesat baik meteri maupun kegunaannya. Mata pelajaran matematika verfungsi melambnagan kemampuan komunikasi dengan menggambarkan bilangan-bilangan dan simbol-simbol serta ketajaman penalaran yang dapat memberi kejelasan dan menyelesaikan permasalahan dalam kehidupan sehari-hari.
Adapun tujuan dari pengajaran matematika adalah:
  1. Mempersiapkan siswa agar sanggup menghadapi perubahan keadaan dan pola piker dalam kehidupan dan dunia selalu berkembang, dan
  2. Mempersipakn siswa meggunakan matematika dan pola piker matematika dalam kehidupan sehari dan dalam mepelajari berbagai ilmu pengetahuan.[5]
Dari uraian di atas jelas bahwa kehidupan I dunia ini akan terus sesuai dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi/ oleh karena itu siswa harus memiliki kemampuan memperoleh, memilih dan mengelola informasi untuk bertahan pada keadaan yang selalu berubah. Kemampuan ini membutuhkan pemikiran yang kritis, sistematis, logis, kratif dan kemamuan bekerja sama yang efektif. Dengan demikian, maka seorang guru harus terus mengikuti perkembangan matematika dan selalu berusaha ahar kreatif dalam pembelajaran yang dilakukan sehingga dapat membawa siswa ke arah yang diinginkan.
Namun secara khusus tujuan kurikuler pengajaran matematika di Madrasah Aliyah yang desebutkan dalam kurikulum berbasis kompetensi adalah sebagai berikut:
  1. Melatih cara berfikir dan bernalar dalam menerik kesimpulan, misalnya melalui kegiatan penyelidikan, eksplorasi, eksprimen, menunjukkan kesamaan, perbedaan, konsisten dan ekonsisten.
  2. Mengembangkan aktivitas kreatif yang melibatkan imajinasi, intuisi dan penemuan dengan mengembangkan pemikiran divergen, orisinil, rasa ingin tahu, mebuat predeksi serta mencoba-coba.
  3. Mengembangkan kemampuan memecahkan masalah.
  4. Mengembangkan kemampuan menyampaikan informasi atau mengkomunikasikan gagasan antara lain melalui pembicaraan lisan, catatan ngrafik, peta, diagram dalam menjelaskan gagasan.[6]
Melatih cara berfikir dan bernalar dalam pembelajaran matematika sangatlah penting. Hal ini sejalan dnega pendapat Soedjadi bahwa “salah satu karakteristik matematika adalah berpola piker deduktif yang merupakan salah satu tujuan yang bersifat formal, yang memberi tekanan kepada penataan nalar.”[7] Meskipun pola pikir ini penting, namun dalam pembelajaran matematika terutama pada jenjang SD dan SLTP masih diperlukan pola pikir deduktif, sedangkan jenjang sekolah menengag penggunaan pola pikir induktif dalam penyajian suatu topic sudah semakn dikurangi. Di samping cara berpikir, dalam proses pembelajaran siswa juga dilatih untuk mengembagkan kreatifitasnya melalui imajinasi dan intuisi. Setiap siswa punya kemampuan yang berbeda-beda dalam memandang suatu permasalahn yang dikembangkan, inilah yang disebut dengan pemikiran divergen yang perlu terus dikembangkan.
Berdasrkan penjelasan tujuan pengajaran di atas dapat dimengerti bahwa matematika itu bukan saja dituntut sekedar menghitung, tetapi siswa juga dituntut agar lebih mampu menghadapi berbagai masalah dalam hidup ini. Masalah itu baik mengenai matematika itu sendiri maupun masalah dalam lmu lain, serta dituntut suatu disiplin ilmu yang sangat tinggi, sehingga apabila telah memahami konsep matematika secara mendasar dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari.

[1] Herma Hudojo, Strategi Belajar Mengajar, (Malang: IKIP 1990), hal. 2.
[2] Erman Suherman. dkk. Strategi Pembelajaran Matematika Kontemporer,(Bandung: Jica, 2001), hal 19.
[3] Mulyono Abdurrahman, Pendidikan bagi Anak Berkesulitan Belajar, (Jakarta: Rineka Cipta, 2003), hal. 252.
[4] R. Soedjadi, Kiat Pendidikan Matematika di Indonesia, (Jakarta: Direktorat Jendral Pendidikan NAsional, 2000), hal 13-15
[5] R. Soedjadi, Kiat Pendidikan Matematika di Indonesia, (Jakarta: Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi, 2000), hal. 43
[6] Departemen Pendidikan Nasional, Kurikulum 2004 Standar Kompetensi Mata Pelajaran Matematrika Sekolah Menengah Atas dan MA, (Jakarta: Depdiknas, 2003), hal. 11.
[7] R. Soedjadi, Kiat Pendiikan Matematika di Indonesia, (Jakarta: Direktorat Jendral Pendidikan Tinggi, 2000), hal 45.